Reputasi Penjaring Terbanyak Jadi Sandaran

Striker import baharu Terengganu FC (TFC), David Da Silva melaungkan keazaman untuk membvru Kasut Emas dalam saingan Liga Super musim ini.

Hadir dengan reputasi penjaring terbanyak bersama bekas kelabnya, Persebaya Surabaya dalam Liga Indonesia, pemain kelahiran Brazil itu juga mahu menambah koleksi piala buat skuad Penyu itu.

Justeru pemain berusia 32 tahun itu yang sudah beraksi bersama 12 kelab lain sebelum berhijrah ke Terengganu mengakui tidak sabar untuk memperagakan aksinya dalam pentas Liga Malaysia (Liga M) dan Piala AFC musim ini.

Setiap striker sudah pasti mengidam untuk meledak seberapa banyak gol, begitu juga dengan saya yang berazam untuk merebut Kasut Emas lebih-lebih lagi musim pertama beraksi dalam pentas Liga M.

“Namun keutamaan sudah pasti kepada pasukan untuk merakam kemenangan pada setiap perlawanan, jika saya dapat jaringkan gol itu bonus buat diri dan juga pasukan,” katanya ketika ditemui semalam.

Berdasarkan rekod, Da Silva yang memulakan kariernya bersama kelab Birkirkara FC dalam Liga Malta pada 2011, meledak 20 gol daripada 23 penampilan pada 2018 ketika bersama kelab Surabaya itu.

Pada 2019 juga bersama kelab itu, pemain berketinggian 1.85 meter yang mengikat kontrak setahun bersama TFC berjaya menjaringkan 14 gol dalam 17 perlawanan, namun musim lalu pemain yang bakal memakai jersi nombor 14 itu hanya mel3dak satu gol daripada dua perlawanan kerana Liga Indonesia terpaksa dibatalkan berikutan wabak pand3mik C0vid-19.

Ketika ditanya faktor dia berhijrah ke Terengganu, Da Silva yang menjadikan legenda Brazil, Ronaldo sebagai idolanya berkata, ketidaktentuan status Liga Indonesia kerana wabak itu membuatkan dia memilih untuk beraksi dalam Liga M.

“Ini kali pertama saya bakal beraksi dalam Liga M dan juga Piala AFC, sudah tentu saya mahu memberikan cabaran yang hebat dalam kedua-dua saingan itu,” katanya yang berasa lega dapat kembali ke padang namun mengharapkan Liga M dapat dilangsungkan.

Selain Da Silva, TFC yang dibimbing jurulatih kelahiran Kelantan, Nafuzi Zain dan pembantunya, Tengku Hazman Raja Hassan sudah membawa masuk tiga lagi import baharu termasuk bekas pemain kelab Aston Villa, Christopher Herd dari Australia selain pemain berdarah campuran Filipina-Sepanyol, Carli De Murga dan kapten Namibia, Petrus Shitembi.